analyticstracking
Indonesia Archipelago Network News - IANnews.id

Batik Sego Pecel dan Batik Seger Arum Khas Madiun

Jumat,2014-02-14,10:42:29
(IANnews.id) (IANNnews)  Madiun - Sejak lima tahun lalu, tepatnya pada 2 Oktober 2009, batik telah diresmikan oleh The United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) sebagai warisan kemanusiaan untuk budaya lisan dan non bendawi milik Indonesia. Hampir setiap daerah di Indonesia memiliki batik khas masing-masing, tidak terkecuali Madiun.

Seorang pengrajin yang juga pemilik galeri batik khas Madiun Sri Murniati mengatakan batik khas Madiun memiliki corak khas yang berbeda dari daerah lain. Batik khas Madiun bercorak Batik Sego Pecel dan batik Seger Arum.

“Terus karena itu Bu Wali mintanya bikin Seger Arum, jadi Seger Arum itu segernya dari jeruk Nambangan, harumnya dari harum bunga melati dan keris Tundung Madiun,” kata Murni .

Sri Murniati menambahkan untuk membuat satu jenis batik tulis pada kain membutuhkan waktu hingga empat hari. Karya Sri Murniati digunakan oleh sejumlah pejabat pemerintah seperti Walikota Madiun, Lanud Iswahyudi dan lainnya. Untuk satu kain batik hasil produksinya dipatok dengan harga sekitar Rp300 ribu.

Menurut Sri Murniati seluruh operasional pembuatan batik masih menggunakan biaya pribadi sehingga galerinya masih terbilang sederhana.

Untuk mengembangkan usahanya, Sri Murniati berharap pemerintah dapat memberikan fasilitas baik permodalan maupun pembinaan.
Lihat Juga Lowongan Kerja Terbaru:
Staff Accounting Confidential Company/td>
Sales Executive (Bali) PT Rajawali Hiyoto/td>
Sales Associate (SPG/SPB) Wilayah JABODETABEK PT Home Credit Indonesia/td>
jobs-to-success