Indonesia Archipelago National Network - IANNnews.com

Jakarta



5 Mitos dan Fakta Soal Makan Brutu Ayam, Salah Satunya Bikin Pikun

Jumat,2020-04-03,14:34:50
(IANnews.id)
Iannews-Jakarta. Bagi sebagian orang, brutu atau pantat ayam dianggap makanan enak. Tapi ada juga yang menilai brutu sebagai makanan menjijikan namun penuh mitos.

Hampir seluruh bagian ayam bisa dimakan, mulai dari kepala hingga cekernya. Uniknya lagi, ada saja orang yang justru gemar makan brutu ayam. Bagian ekor ayam ini dianggap punya tekstur kenyal dan juicy, meskipun sebagian orang ogah melahapnya karena alasan jijik ataupun takut dengan mitos yang dipercaya masyarakat.

Mitos yang berkembang mengatakan kalau menyantap brutu ayam bisa membuat pikun dan bodoh. Padahal dari hasil penelitian, brutu ayam juga mengandung banyak nutrisi. Rasanya yang gurih menjadi alasan orang untuk memasaknya jadi berbagai hidangan pelengkap makan.

Sebelum mulai mencoba, baca dulu mitos dan fakta seputar brutu ayam.

1. Bagian pantat ayam
Brutu terletak di bagian ujung pantat ayam. Bagian kecil yang agak menyembul ini ditumbuhi banyak bulu ekor ayam. Bulu halus juga terlihat banyak tumbuh di area ini. Brutu atau yang akrab disebut tunggir ini juga merupakan tempat diproduksinya lemak.

Banyak yang sungkan bahkan jijik menyantap bagian brutu karena lokasinya yang berdekatan dengan anus. Brutu juga tidak lazim dikonsumsi oleh masyarakat Eropa. Bagian ini hanya populer di beberapa negara di Asia, termasuk Indonesia.

2. Kandungan nutrisi

Meskipun banyak yang menghindari brutu, tapi sebenarnya brutu juga mengandung banyak nutrisi. Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Nutrition and Dietary Studies of America, brutu ternyata mengandung cukup banyak nutrisi.

Bruru mengandung protein, selain itu kandungan zat besi dan kalsium juga mendominasi brutu. Setidaknya 11 % brutu adalah zat besi dan 8% kalsium. Nutrisi ini termasuk yang sangat dibutuhkan tubuh. Sebagai perbandingan, dada ayam umumnya hanya mengandung 8% zat besi dan 2% kalsium.

Di sisi lain, di dalam brutu ayam juga terdapat kelenjar penghasil minyak dengan kandungan lemak yang cukup tinggi pula. Sayangnya belum banyak hasil penelitian yang mengulas soal brutu ayam. Salah satu alasannya karena brutu bukanlah makanan yang umum dikonsumsi di banyak negara (dvs/odi)

3. Bikin pikun dan bodoh
Anggapan makan brutu ayam bikin pikun dan bodoh ternyata sudah terdengar sejak lama. Mitos ini seolah diturunkan sebagai warisan dari para orang tua terdahulu. Padahal tidak ada fakta yang bisa membuktikan anggapan ini.

Para orang tua dahulu menganggap brutu adalah bagian paling enak sehingga mereka menakuti anaknya agar tak menyantap brutu. Alhasil, orang tua bisa makan brutu dengan leluasa dan tak perlu berebut dengan sang anak.

Mitos ini dipercaya secara luas oleh masyarakat Indonesia hingga kini. Alih-alih pikun dan bodoh, brutu ayam justru memiliki khasiat untuk tubuh karena kandungan proteinnya. Protein juga penting untuk perkembangan sel dalam tubuh, pembentukan tulang, otot, kulit, dan darah. Protein juga bermanfaat untuk memproduksi antibodi yang berguna bagi sistem kekebalan tubuh. (dvs/odi)

4. Dijual murah
Pembeli ayam biasanya minta brutunya dibuang. Namun penjual justru kadang mengumpulkan brutu ini untuk dijual lagi. Tentu saja para penggemar brutu lah yang akan membelinya sebagai pelengkap makan.

Brutu dijual dengan harga sangat murah. Selain jadi konsumsi sendiri, brutu juga jadi buruan para penjual angkringan. Maklum, sate brutu jadi hidangan populer di angkringan.

Untuk mengolah brutu memang susah-susah gampang. Bagian pantat ayam ini harus dibersihkan dengan benar, pastikan tidak ada bulu ayam yang masih menempel sebelum brutu dimasak. Cucilah brutu berkali-kali hingga benar-benar bersih.

5. Olahan brutu ayam
Brutu mengandung kelenjar minyak yang membuat teksturnya empuk juicy. Brutu cocok diolah dengan cara dipanggang menjadi sate.

Juru masak kenamaan asal Ingris, Heston Blumenthal, menyarankan agar diolah dengan cara dibakar atau dipanggang. Selain lebih sehat, cara ini juga menghindarkan rasa pahit alami yang mungkin muncul dari bagian brutu.

Meskipun doyan dengan rasanya, apalagi ditambah harganya murah, tapi menyantap brutu tetaplah harus sesuai porsi. Jangan berlebihan menyantap brutu karena tingginya kandungan minyak justru akan membuat masalah kesehatan. (dvs/odi)
Lihat Juga Lowongan Kerja Terbaru:
Staf Direct Pembukaan Rekening (A) PT Danamas Insan Kreasi Andalan (DIKA)
Sales Counter (SPG/SPB) Jakarta Barat PT Home Credit Indonesia
Field Check Team Yogyakarta PT Personel Alih Daya ( PERSADA )
jobs-to-success
GFS
REAFO
REAFO